Impian Yang Dikejar

Sebulan lebih juga saya berusaha mencari tanah. Bersama isteri hal ini saya bincangkan terlebih dahulu. Antara impian kami ialah memiliki tanah untuk dibina rumah kemudiannya.

Ada satu tanah yang kami sudah tertarik. Sudah berangan-angan akan menetap di situ kelak. Kepada REN yang memperkenalkan tanah tersebut saya katakan kami sudah bersedia untuk membelinya.

Tapi saya kecewa dengan jawapan yang diberikan. REN tersebut mengatakan pemiliknya senyap dan tidak memberikan respon. REN itu juga tidak nampak kesungguhan untuk mendapatkan maklumat terkini.

Satu hari kami sekeluarga pergi lagi ke kawasan tersebut. Berbual-bual dengan salah seorang penduduk di situ. Saya dimaklumkan tanah yang hendak saya beli itu sudah ada yang membelinya. Tapi tidak dapat dipastikan.

Lalu saya tanyakan kepada REN tentang info yang saya peroleh. Jawapannya langsung tidak membantu. Kemudian terus senyap. Sebelum ini ada tanah lain yang dia cadangkan dan akan beri maklumat lebih lanjut. Dan sehingga ke hari ini tiada apa-apa yang disampaikan beritanya. Tidak berkenan saya dengan cara kerja REN ini. Kami putuskan untuk lupakan saja hasrat membeli tanah di situ.

Tanah lot yang kami berhasrat untuk beli. Tapi bukan rezeki kami.

Sebelumnya ada satu lagi lokasi yang kami berkenan. Tapi kena tunggu hari Jumaat baru boleh tahu sama ada akan dilanjutkan kepada kami kerana sebelumnya sudah ada yang berminat tapi belum menyerahkan wang deposit. Hari Jumaat itu adalah hari terakhir untuk dia menyediakan wang.

Ternyata sehingga hari Jumaat peluang itu telah dilepaskannya jadi pemilik tanah mengarahkan REN (bukan REN cerita mula-mula) untuk dapatkan pembeli lain dan ia adalah giliran saya.

Kami sekeluarga pergi melihat tanah tersebut bersama dengan REN. Persetujuan dicapai. Malamnya saya akan menyerahkan sedikit wang deposit tanda setuju untuk membeli.

Malamnya saya menerima whatsapp daripada REN.

Katanya, “Kita ada bad news”.

“Owner kata sedara dia nk beli **** nanti saya update tuan semula.”

*harga

Bayangkan bagaimana kecewanya saya saat itu.

Tapak tanah yang tiba-tiba tidak jadi dijual kepada kami.

Saya dan isteri cuma berharap Allah akan beri yang terbaik untuk kami. Jika tanah itu tidak dapat kami beli, apa lagi yang boleh dibuat. Teruskan saja mencari tanah yang lain.

Apa-apa pun kami berharap apa yang Allah takdirkan adalah yang terbaik.

Terkini:
Tanah di Rumpun Makmur, tuan punya tanah tak jadi jual.
Tanah di Seberang Temerloh, tuan punya nak jual kepada orang lain sebab ditawarkan dengan harga lebih tinggi. Walaupun saya dah tandatangan setuju nak beli. 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.