Ingin Ke Sana Lagi

Melihat banyaknya gambar nostalgia mengerjakan haji di paparan Facebook, sukar dinafikan lagi tentang kesalnya apa yang saya rasakan.

Kesal dengan kejahilan. Kesal dengan lewatnya tindakan.

Giliran menunaikan haji akan tiba ketika usia saya 132 tahun. Terlalu lama lagi. Ya, saya tahun tempoh itu akan kurang atas faktor-faktor lain. Tapi, sebanyak mana ia akan berkurang? Sama ada waktu itu tiba dahulu atau saya yang akan pergi meninggalkan dunia ini terlebih dahulu.

Continue reading

Ketika Menerima

Rasa bahagia bukan saja ketika menerima. Ajaibnya ketika memberi juga kita akan turut berasa bahagia. Walhal memberi itu selalunya mengurangkan apa yang kita ada. (Mengikut sifir matematik; operasi tolak).

Kerana itu Rasulullah pernah bersabda yang bermaksud: “ Saling memberilah hadiah, nescaya kalian akan berkasih sayang.”

Ketika kita menerima pemberian daripada orang lain, mungkin ada saatnya kita perlu merahsiakan.

Saya nukilkan satu senario untuk dibayangkan.

Continue reading

Sambal Nyet

Sambal Nyet

Percubaan pertama saya membuat pembelian Sambal Nyet di Shopee. Terpengaruh kerana ramai yang meluahkan rasa kecewa kerana gagal membelinya setelah berusaha beberapa kali.

Memang benar sambal ini habis dijual dalam masa beberapa saat setiap kali stok masuk di akaun Shopee Khairul Aming. Stok akan dimasukkan mengikut waktu tertentu.

Continue reading

Blessing In Disguise

Tragedi Ogos 2018 menyebabkan saya membuat satu ketetapan; Cameron Highlands tidak akan menjadi pilihan untuk bercuti di waktu cuti. Apatah lagi untuk pergi ke Big Red Strawberry Farm kerana di situlah tragedi mengerikan berlaku.

Kesesakan di hadapan BRSF yang tinggi memuncak menuju ke kawasan parkir itulah pemulanya. Entah bagaimana kereta saya hilang keupayaan untuk mendaki dan secara tiba-tiba mengundur ke bawah walaupun dalam keadaan gear D. Hampir-hampir merempuh kereta abang ipar di belakang. Ngeri.

Sejak kejadian itu, saya seakan fobia melihat jalanan yang mendaki begitu tinggi. Apatah lagi dengan kesesakan yang teramat.

Continue reading

35 Tahun Ayah Pergi

149081996_10220095099911835_8023664308336808615_n

15 Februari 1986 – 15 Februari 2021

Sudah 35 tahun ayah meninggal dunia. Pergi tak kembali meninggalkan mak dan kami 9 beradik ketika itu. Mak pada ketika itu berusia 37 tahun. Abang (18), Kakak (16), Kakngah (14), Bangli (12), Kakti (9), Bangman (7), saya (4), Ani (3) dan Adik (4 bulan).

Di usia 4 tahun, hanya beberapa serpihan memori bersama ayah yang terakam dalam ingatan. Kenangan bersama ayah yang membawa saya dan Bangman solat di masjid. Malah terbayang jelas saat ayah menggunting rambut jemaah masjid di parkir kenderaan di masjid. Dan saya pula sesekali mengerling melihat ayah sambil mengutip batu-batu di jalan. Bermain seorang diri.

Continue reading

Mereka Yang Kuat Dan Cekal.

Banjir di Temerloh belum surut sepenuhnya di beberapa kawasan. Dan banyaklah kerosakan harta benda baru-baru ini. Saya hanya tidak dapat hadir bekerja dalam tempoh tersebut. Kedudukan rumah masih di kawasan selamat.

Melihat kesan banjir ini; kehilangan harta benda, semangat yang perlu dibugar, saya terfikir sendiri. Entah bagaimana kalau saya diuji sebegitu rupa.

Adakah saya boleh bersabar? Atau akan banyak berkeluh kesah. Saya melihat di sisi sudut pandang yang lain. Mungkin jika saya diuji sebegitu, saya tidak akan mampu bersabar dan lantaran Allah mengetahuinya, lalu saya dihindarkan dari bencana tersebut. Saya melihat kasih sayang Allah di situ. Lalu terasa malu seandainya saya masih lagi tidak mahu bersyukur.

Betapa saya mengagumi mereka yang terkesan dengan bencana ini. Mereka dikurniakan hati yang cekal. Memang mereka tidak mahukan bencana sebegitu dan kerana takdirNya, ia terjadi juga. Mungkin mereka juga sebenarnya sudah rebah tak berdaya tapi masih ada secebis kecekalan untuk meneruskan kehidupan. Semoga Allah membantu mereka.

Hisham
14 Jan 2021

Masih 30-an

Hari ini 19 Disember. Pada tahun 198*, tarikh yang sama saya dilahirkan. Tarikh yang tidak tercatat pada surat beranak.

Apa yang tercatat di surat beranak yang kemudiannya termaktub pada kad pengenalan secara terbalik ialah 2 Januari. 2 minggu selepas tarikh sebenar saya menjengah ke dunia.

Selamat hari lahir buat diriku.