Belajar Melepaskan

Satu hal yang perlu kamu pelajari; terkadang orang yang kamu cintai boleh jadi sebenarnya tidak ditakdirkan untuk dimiliki. Bahkan mungkin saja hadirnya adalah untuk kamu lupakan di kemudian hari. Yang dengan pemergiannya meninggalkan parut luka di hati kamu.

Belajarlah untuk melepaskan. Ternyata dia tidak berhak menerima kalungan kasih dan sayangmu.

Semoga, dia yang yang mengganti tempatnya nanti adalah yang lebih baik untuk kamu. Yang lebih tulus berkongsi hati. Menerima kamu seadanya.

Impian Yang Dikejar

Sebulan lebih juga saya berusaha mencari tanah. Bersama isteri hal ini saya bincangkan terlebih dahulu. Antara impian kami ialah memiliki tanah untuk dibina rumah kemudiannya.

Ada satu tanah yang kami sudah tertarik. Sudah berangan-angan akan menetap di situ kelak. Kepada REN yang memperkenalkan tanah tersebut saya katakan kami sudah bersedia untuk membelinya.

Continue reading

Tentang Intovert Dalam Buku Pendiam.

unnamed

Dalam buku “Pendiam?: Memahami Personaliti Introvert Dalam Dunia Ekstrovert” (Penulis : Aiman Amri & Aqila Masri) yang saya baru selesai baca, introvert dikatakan memmpunyai 4 jenis di mana setiap satunya berbeza. Jenis-jenisnya seperti berikut:
1. Introvert Sosial (Social Introvert)

Golongan ini tidak suka bergaul dengan orang ramai dan lebih gemar bersendirian.
Mereka ini jugalah yang sering disalahfahami sebagai seorang yang pemalu dan janggal dalam suasana interaksi sosial, walaupun sebenarnya tidak.

Sebenarnya golongan ini bukan pemalu atau pendiam, tetapi mereka memang gemar bersendirian dan tidak ada masalah untuk keluar berseorangan, tengok wayang seorang diri atau keluar makan tanpa kawan.

Mereka MEMILIH begitu. Mereka memilih untuk menyendiri dan sebenarnya boleh saja bersosial tetapi hanya jika perlu. Continue reading

Ramadan 1441- Bukan Seperti Biasa

Siapa yang menyangka Ramadan kali ini berputar darjah keluarbiasaannya.

Kita masih belum menang menentang COVID19 dan kita juga masih dalam tempoh Perintah Kawalan Pergerakan.

1 Ramadan kita masih di dalam PKP fasa ke 3 dan dilanjutkan lagi untuk fasa 4 sehingga 12 Mei 2020.

Tarawih kita bukan lagi di masjid/ surau. Kali ini tidak ada majlis berbuka puasa di masjid/surau.

Continue reading

Jalan Pintas

Wajib tahu Shortcut Keys System!!

CTRL+A. . . . . . . . . . . . . . . . . Select All
CTRL+C. . . . . . . . . . . . . . . . . Copy
CTRL+X. . . . . . . . . . . . . . . . . Cut
CTRL+V. . . . . . . . . . . . . . . . . Paste
CTRL+Z. . . . . . . . . . . . . . . . . Undo
CTRL+B. . . . . . . . . . . . . . . . . Bold
CTRL+U. . . . . . . . . . . . . . . . . Underline
CTRL+I . . . . . . . . . . . . . . . . . Italic Continue reading

Pentas Yang Kita Lakonkan

Stage 2

All the world’s a stage. All the men and women merely players. They have their exits and entrances’. – Shakespeare. (As You Like It).

Hakikat Pentas Yang Ada

Ada satu pentas kitalah watak utamanya. Kita akan mula berada di atas pentas dari mula kelahiran kita dan berakhirnya watak kita ketika nadi kita sudah hilang denyutnya.

Sepanjang kita di atas pentas itu, orang lain adalah watak sampingan. Ada yang bersama dari mula kita beraksi sehingga tamat pementasan kita. Ada yang muncul di pertengahan pementasan kita dan di saat tirai dilabuhkan, mereka tetap kekal di atas pentas yang kita adalah watak utama. Dan tidak kurang juga yang datang dan pergi tidak tentu masa. Mereka muncul seketika kemudian berlalu meninggalkan pentas. Lalu muncul lagi. Hakikatnya kesemua mereka ini adalah watak sampingan. Continue reading

Kenangan-Kenanganku Di Malaya – BUYA HAMKA

Indonesia telah merdeka dan khabar Malaya juga akan merdeka adalah berita yang sangat menggembirakan hati kepada BUYA HAMKA. Ini dinukilkan dalam tulisan beliau seperti berikut:

“Dengan dada berdebar-debar laksana seorang puteri menantikan kekasihnya yang tidak kunjung datang, demikianlah saya menunggu kemerdekaan Malaya. Kakaknya pulau-pulau Indonesia: sejak Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Sulawesi dan pulau-pulau Nusa Tenggara telah lebih dahulu 12 tahun keluar dari lubang penjajahan itu. Tetapi hatinya tidak senang mengapa adiknya tidak juga kunjung datang!

“Mari adik! Mari sayang! Mari kita berjalan Kembali menempuh jalan raya sejarah berbimbing tangan, mari kita hadapi segala kesulitan dengan kepala terangkat, Tuhan mempimpin kita!”

Continue reading

Hati Pasangan – Yang Terlupa Dijaga

Sudah minggu keempat kita berada dalam tempoh Perintah Kawalan Pergerakan. Sepanjang pemerhatian saya di facebook, semakin berkurangan hantaran tentang suami atau isteri yang menulis tentang kesilapan pasangan membeli barang-barang keperluan rumah.

Kelihatannya ia adalah gurauan dalam mengisi tempoh PKP. Sementelah masing-masing mungkin tidak betah berada di rumah dan dalam masa yang sama kebimbangan bilakah akan berakhirnya situasi ini. Lalu gurauan demi gurauan seakan menjadi penawar bagi rasa bimbang.

Cuma apa yang bermain di benak saya ialah apakah suami atau isteri itu telah mendapat keizinan masing-masing untuk menulisnya di media sosial?

Continue reading

Seperti Di Dalam Gua

pngtree-hand-drawn-cartoon-creative-cave-background-illustration-image_259997

Selesai solat maghrib kami sekeluarga mengisi dengan peringatan-peringatan untuk pedoman. Seperti biasa isteri saya yang banyak idea dalam berkata-kata paling banyak memberikan peringatan.

Perintah Kawalan Pergerakan memasuki minggu ketiga dan kali ini isteri saya membuat perumpaan beradanya di rumah seperti berada di dalam gua.

Lalu dikisahkan tentang kisah Nabi Muhammad S.A.W ketika beruzlah di Gua Hira’ dan kisah Ashabul Kahfi. Anak-anak mendengar dengan penuh minat.

Lalu ditekankan tentang penjagaan iman. Apa yang boleh dibuat dalam tempoh PKP ini terutama  terhadap anak-anak.

Saya hanya menambah untuk melihat dari dimensi berbeza. Continue reading